Esensi Hari Kartini

Saya masih ingat waktu SD, setiap tanggal 21 April selalu ada upacara memperingati hari kartini, dimana murid-murid SD yang perempuan harus mengikuti upacara dengan mengenakan pakaian adat. Hari Kartini yang dimaknai sebagai hari emansipasi wanita ini terkadang hanya dimaknai secara ceremonial belaka. Jika lihat dari anak SD hingga ibu-ibu yang berkumpul dalam suatu organisasi kewanitaan biasanya memperingati hari ini hanya dengan mengenakan pakaian kebaya sebagai bentuk apresiasi terhadap perjuangan kartini, padahal jika ditelusuri lebih jauh merekapun terkadang tak mengerti makna apa yang terkandung dalam peringatan hari tersebut. Hari kartini yang selalu diperingati setiap tahunnya ini seharusnya dimaknai secara esensi. Esensinya adalah Semangat perjuangan Kartini dalam membebaskan kaum perempuan dari berbagai belenggu ketidakadilan dalam berbagai bidang kehidupan. Seperti diketahui, pada akhir abad ke 19 dan awal abad 20, kaum perempuan di ndonesia belum memperoleh hak-hak dasar insani berupa kebebasan.

Semboyan R.A Kartini “Habis Gelap Terbitlah Terang”, menjadi begitu bergema bagi kalangan perempuan. Semboyan tersebut lahir sebagai wujud lahirnya sebuah gerakan pembebasan hak wanita dari “pengisolasian gender” dalam tataran tradisi dan budaya yang kelewat mensubordinasikan keberadaan mereka di tengah-tengah kehidupan sosial.

Perjuangan RA Kartini telah mampu mengantarkan bangsa Indonesia khususnya kaum perempuan menuju sebuah  perubahan kearah kemajuan, sehingga kaum perempuan dapat berperan dalam pembangunan sumber daya manusia maupun aktivitas pembangunan lainnya. Namun demikian, perempuan tetap tidak boleh meninggalkan kodratnya sebagai perempuan. Perempuan harus mengerti peran dan tugasnya baik sebagai perempuan maupun sebagai istri. Kadang-kadang dengan emansipasi ini membuat perempuan lupa akan perannya karena kadang perempuan menganggap dirinya sudah mampu mandiri bahkan tidak jarang ia mengambil alih peran pria. Emansipasi bukan berarti membuat perempuan harus selalu mengambil setiap tugas dan peran laki-laki, tetapi bagaimana memberikan dukungan serta partisipasi yang nyata agar tugas laki-laki menjadi lebih mudah terselesaikan.

Dengan demikian apa yang telah diperjuangkan RA Kartini patut menjadi teladan bagi kita semua. Karena perjuangan mewujudkan kesetaraan gender merupakan tanggungjawab bersama.

4 thoughts on “Esensi Hari Kartini

  1. diranah rumah tangga… kadang laki-laki tidak tahu seberapa besar peran seorang perempuan dalam mengelola rumah tangga. Pernah suatu ketika seorang Professor ku berkata bahwa perempuan dalam rumah tangga adalah direktur operasional sedangkan laki-laki itu direktur utama nya…

    diranah politik… setidaknya kita memandang betapa trenyuhnya … Read Morekontribusi perempuan yang sudah diakomodasi oleh Undang-Undang namun kaum hawa ini masih takut dan kurang berani untuk maju dalam memfasilitasi aspirasi rakyat… bahkan terkadang diparlemen banyak dinomor duakan peran2 mereka

    diranah ekonomi… sudah tentu saya (yang merupakan anak seorang perempuan) merasa bangga bahwa kaum ini mempunyai kelebihan dibidang ekonomi…. terutama shopping…

    tulisan anda bagus sekali…
    selamat hr kartini 2009

    • Terimakasih atas commentnya. Kelebihan perempuab di bidang ekonomi bukan hanya shopping, tapi perempuan cenderung lebih pintar mengatur keuangan daripada kaum laki-laki.

  2. bagus sekali tulisan nya Jeng Erna.. mungkin kita boleh selalu berbangga menjadi melati di sanggul (kalo kita berkebaya…) walaupun kita ada di belakang tapi mampu menebar keharuman. satu hal yang pasti, di balik sosok pria sukses selalu ada sosok wanita tangguh.. selamat hari Kartini..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s